Home » , » Pengaruh Penggunaan Kunyit (Curcuma Domestica) Dan Bawang Putih (Allium Sativum L.) Dalam Pakan Dengan Lama Penyimpanan Berbeda Terhadap Karakteristik Fisik Pakan (PT-24)

Pengaruh Penggunaan Kunyit (Curcuma Domestica) Dan Bawang Putih (Allium Sativum L.) Dalam Pakan Dengan Lama Penyimpanan Berbeda Terhadap Karakteristik Fisik Pakan (PT-24)

Written By mediana saputra on Sunday, 17 February 2013 | 23:51



Karakteristik atau sifat ransum sangat berpengaruh dalam menunjang keberhasilan suatu usaha peternakan. Kebanyakan peternak lebih memilih menggunakan ransum buatan pabrik ketimbang memformulasi sendiri, hal ini menyebabkan biaya produksi lebih besar. Padahal ketersediaan bahan baku lokal cukup banyak dan mudah didapatkan. Akan tetapi kebanyakan bahan pakan ternak mempunyai perbedaan karakteristik atau sifat.
Selama ini ada tiga bentuk ransum yang dikenal para peternak, yaitu : 1). tepung (mash), bentuk ini yang lama digunakan di Indonesia. 2). butiran lengkap (pellet), bentuk ini telah mendapat perlakuan teknis dari bentuk mash dan sangat digemari oleh ternak. 3). butiran lengkap terpecah (crumble), ransum ini bentuk butiran tetapi kecil-kecil, sama halnya dengan pellet, pakan ini juga digemari oleh ternak. Ransum bentuk mash kurang digemari oleh ternak bila dibandingkan dengan ransum bentuk pellet dan crumble, akan tetapi ransum mash lebih mudah diserap usus ayam yang menyebabkan efesiensi lebih baik dan dapat digunakan untuk semua umur.
Selain bentuk ransum, penyimpanan juga turut andil dalam mendukung keberhasilan bisnis beternak, karena salah satu fungsi penyimpanan adalah menjaga stabilitas ketersedian pakan yang cukup dan aman untuk dikonsumsi ternak. Pakan yang sudah jadi (siap konsumsi) pada umumnya telah mengalami perubahan baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Kadar air sebagai salah satu contoh perubahan kuantitatif. Pakan yang stabil dengan kadar air tertentu dapat berubah stabilitasnya apabila lingkungan tempat dan lama (waktu) penyimpanan yang tidak mendukung. Penyimpanan yang terlalu lama merupakan penyebab utama pakan menjadi keras dan menggumpal serta memungkinkan untuk bertumbuh kembangnya jamur, kapang dan mikroorganisme lain, sehingga bisa menurunkan kualitas pakan, seperti contoh kasus yang terjadi pada pakan pabrik (komersial). Biasanya pakan buatan pabrik telah mengalami penyimpanan, mulai dari gudang, pengangkutan (transportasi) sampai berakhir ditangan peternak(konsumen).

Salah satu uji yang digunakan untuk mengukur kualitas ransum ini adalah uji sifat fisik, yaitu : berat jenis, kerapatan tumpukan, kerapatan pemadatan tumpuan, dan sudut tumpukan. Sekurang-kurangnya keempat uji ini sangat penting diketahui oleh para peternak, karena disamping bisa dijadikan indikator penurunan kualitas ransum, turut juga mempengaruhi volume ruang penyimpanan baik curah atau berwadah, penimbangan dan pengangkutan.

Share this article :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Turorial Grapich Design and Blog Design - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger